Buku Lupin Yang Menginspirasi Serial Netflix
Editorialtria

Buku Lupin Yang Menginspirasi Serial Netflix

Buku Lupin Yang Menginspirasi Serial Netflix – Kisah detektif klasik mengakui bahwa baik detektif konsultan seperti Sherlock Holmes dan Napoleon of Crime seperti Profesor Moriarty adalah ahli teka-teki dan kejahatan, olahragawan yang memiliki semangat sosial yang sama. George Orwell, misalnya, mengatakan bahwa ‘gentleman-thieves’ seperti Arsène Lupin karya Maurice Leblanc atau Raffles karya Ernest Hornung keduanya ada di orbit Holmes tidak memiliki kode etik nyata, hanya aturan perilaku tertentu yang mereka amati. Mereka takut akan pengucilan sosial, kehilangan status amatirmereka dan dinilai sebagai cad sejati. Pukulan kejutan Netflix, Lupin, menemukan kembali kiasan pencuri pria terhormat ini dengan kisah Assane Diop, seorang Senegal yatim piatu yang menggunakan cerita ‘Lupin’ untuk membalas dendam pada pria yang menghancurkan ayahnya. Tentu saja, Diop tidak berasal dari lapisan sosial yang sama dengan pahlawan fiksinya, dan lima episode pertama serial ini juga menunjukkan dia mencoba menginternalisasi kode etik nyata sebagai suami dan ayah. Namun, sampai itu terjadi, berikut yang harus dibaca selanjutnya jika Anda menyukai Lupin, berencana merampok berlian Marie Antoinette dari Louvre, atau perlu merencanakan balas dendam rumit Anda sendiri.

Leblanc memberi tahu kita bahwa bahkan sebelum Lupin bermimpi untuk mencaplok harta karun Kerajaan Prancis atau mengubah peta Eropa di bawah Kaiser, dia berlatih melakukan kejahatan dari hari ke hari, dan melakukan sedikit kebaikan juga. Dia adalah Don Quixote yang aneh dan penuh kasih. Dia juga sangat tertarik dengan cerita yang ditulis tentang dirinya oleh narator serial yang anonim, seperti Watson. Leblanc sadar akan hutang sastranya sendiri kepada Arthur Conan Doyle, pertama kali mengadu domba Lupin melawan Holmes dalam kisah tahun 1906. Setelah Conan Doyle mengeluh tentang pelanggaran hak cipta, Holmes terus muncul dalam samaran plagiat yang berbeda sebagai ‘Herlock Sholmes ‘atau’ Holmlock Shears. ‘Pada 1940-an, sejumlah penulis lain, pada gilirannya, meminjam ‘karakter Lupin ‘yang populer untuk kisah mereka sendiri, termasuk Anthony Boucher, Carolyn Wells, Marcel Amyé, dan’ ayah ‘dari fiksi kriminal Jepang, Edogawa Rampo.

Pada tahun 1970-an, tim penulis Pierre Boileau dan Pierre Ayraud menerbitkan serangkaian lima sekuel resmi di bawah nom de plume, Boileau-Narcejac. Bagi pembaca Francophone, mereka sangat berharga untuk dicari. Boileau dan Ayraud (‘Narcejac’) adalah tim di balik ketegangan klasik seperti Les Diaboliques karya Henri-Georges Clouzot dan Vertigo Alfred Hitchcock, dan novel ‘Lupin’ mereka menanamkan kiasan pencuri pria Leblanc dengan etos noir Prancis. Pembaca berbahasa Inggris bisa merasakan Boileau-Narcejac ‘reboot’ dari penerbitan ulang Vertigo asli Pushkin Press dan She Who Was No More, roman noir Prancis yang menjadi inspirasi bagi Psycho.

Terinspirasi sebagian oleh Rampo, sebagian besar sastra akhirat Arsène Lupin muncul dalam komik manga Jepang. Franchise Lupin the Third dari Tokyopop, yang dibuat oleh seniman manga berpengaruh, ‘Monkey Punch,’ menelusuri karier cucu lelaki pencuri, Arsène Lupin III. Ini adalah versi yang lebih seksi, lebih kasar dari ciptaan Belle Epoque Leblanc, yang menggambarkan Lupin III sebagai ‘bajingan yang kasar, pemabuk, dan bejat.’ Film-film anime Tokyo Movie Shinsha melembutkan tepi karakter dan mempertajam elemen fantastis yang selalu berada di tepi cerita tentang penyamaran dan pemecah kode. Dalam film seperti The Mystery of Mamo atau The Fuma Conspiracy, misalnya, Lupin III adalah semacam Ocean’s Eleven Indiana Jones, yang mencoba-coba berburu harta karun, menemukan kota yang hilang, dan mengurai ramalan Nostradamus.

Leblanc, berbagi selera Conan Doyle untuk Lupin supernatural, inveigling dengan ‘batu dewa’ radioaktif, ramuan awet muda, dan alkemis dalam beberapa cerita. Sampai hari ini, sebagian dari penggemar Leblanc tidak diragukan lagi beberapa dari mereka yang digambarkan di festival ‘Hollow Needle’ Episode 5 terus percaya bahwa cerita ‘Lupin’ menyandikan pesan esoterik, peta harta karun, atau rahasia aneh Rennes-le- Chateau.

Arthur J. Raffles, pemain kriket crack dan pencuri ulung, adalah penemuan saudara ipar Arthur Conan Doyle, E.W. Hornung, serta berpengaruh pada antihero Leblanc. Dia menggambar Sullivan-nya dari kotak rokok perak. Topi opera nya runtuh menjadi lampu darurat. Menurut Bunny, dia adalah ‘slow bowler terbaik dalam dekade ini’ dan dia hanya membunuh sekali seorang pelayan Neapolitan di ‘The Fate of Faustina.’ Dalam semua hal sebagai olahragawan, dia hanya merampok pemukul berat seperti British Museum , Scotland Yard, dan ‘Old Boys’ lainnya  Etonians, Harrovians, Lord Amersmith. Permainan yang adil untuk Raffles.

Seperti Arsene Lupin dan muridnya, Diop, Raffles adalah ahli penyamaran, mahir memalsukan kematiannya sendiri, tetapi ada juga kecakapan teknologi dalam karakterisasi yang Diop, dengan kamera bug dan drone, akan menghargai. Hornung mencurahkan seluruh kisah, ‘The Raffles Relics,’ untuk gadget sabuk utilitas Edwardian antihero tongkat berjalan teleskopiknya, pelindung kehidupan, tas beludru, tangga tali, revolver yang dia sembunyikan di dalam mutiara selama ‘The Gift Asesoris ‘Raffles’ menyoroti pekerjaan yang dilakukan untuk melakukan peran ‘pria-pencuri.’ Tidak seperti sosok gagah Arsene dalam jubahnya, spiritus mundi dunia Raffles bersifat mekanis, urutan gerakan yang cermat dan penggunaan alat yang diperlukan untuk berhasil di lapangan kriket atau merek. Jika Arsene adalah inspirasi untuk perampokan besar Episode 1, Raffles adalah semua perubahan kostumnya, perhitungan torsi mobil, dan botol semprot kloroform.

Dalam satu hal penting lainnya, Raffles lebih dekat dengan pahlawan Lupin di Senegal daripada Arsene. Meskipun Raffles menganut ‘kode’ kelembutan Edwardian, dia tidak pernah bisa menjadi bagian dari tempat suci elit sosial novel. Seperti yang diamati Orwell, ‘Raffles, tidak kurang dari Great Expectations atau Le Rouge el le Noir, adalah sebuah kisah keangkuhan, dan ini mendapatkan banyak manfaat dari gentingnya posisi sosial Raffles.’ Hornung menjelaskan bahwa ‘pencuri-pria terhormat’ miliknya ‘adalah’ hanya berasal dari kelas menengah ke atas dan hanya diterima oleh bangsawan karena pesona pribadinya ‘dan kemampuan untuk melakukan gerakan kelas’ atas ‘.

Hal ini terutama terlihat dalam Mr. Justice Raffles, satu-satunya novel lengkap Hornung yang dibintangi ‘cracksman’. Meskipun Raffles menyelamatkan keturunan keluarga aristokrat dari rentenir yang tidak bermoral di Mr. Justice, dia mendapati dirinya semakin kecewa dengan ‘Old Boys ‘dia menyelamatkan. Pembaca yang cermat seperti Orwell, yang memahami fakta bahwa Raffles tidak akan pernah menjadi salah satu ‘Old Boys’, juga akan merasakan betapa mudahnya dia bertukar tempat dengan kreditur mereka.