10 Buku Favorit Barack Obama
Editorialtria

10 Buku Favorit Barack Obama

10 Buku Favorit Barack Obama – Barack Obama dikenal sebagai kutu buku, dengan kebiasaan membaca yang luas yang mencakup segala hal mulai dari sastra Amerika klasik dan nonfiksi sejarah hingga buku komik dan filosofi Reinhold Niebuhr. Berikut adalah 10 buku favoritnya.

Song of Solomon, Tony Morrison

Bukan rahasia lagi bahwa Song of Solomon Toni Morrison, kisah masa depan yang diakui secara kritis setelah Macon ‘Milkman’ Dead III, seorang pemuda kulit hitam yang tumbuh di pertengahan abad ke-20 Amerika, adalah favorit Obama: ia mengutip novel tersebut ketika ia menganugerahi penulisnya Presidential Medal of Freedom pada tahun 2012. Presiden Obama bukanlah satu-satunya penggemar Song of Solomon pada tahun 1977 ia dianugerahi penghargaan National Book Critics Circle untuk fiksi dan lebih banyak lagi yang baru-baru ini terdaftar dalam daftar 100 Novel Terbaik Robert McCrum untuk The Guardian.

Moby-Dick, Herman Melville

Novel Herman Melville 1851 Moby-Dick bisa dibilang salah satu karya paling berpengaruh dari sastra Amerika abad ke-19 dan bahkan pembaca yang belum menaklukkan kisah epik pencarian maniak Kapten Ahab untuk membalas dendam pada paus putih yang mengambil kakinya akan mengenali novel dengan kalimat pembuka ikoniknya, ‘Call me Ismael’. Menjadi pembaca yang rajin, mungkin tidak terlalu mengejutkan bahwa presiden menganggap ‘Novel Amerika Hebat’ seperti Moby-Dick sebagai bacaan yang penting dan, pada kenyataannya, itu terdaftar di halaman Facebook Pengorganisasian untuk Aksi yang dikelola Barack Obama sebagai salah satu dari buku favoritnya bersama dengan Alkitab dan tragedi Shakespeare.

Parting the Waters: America in the King Years, 1954-63, Taylor Branch

Pada tahun 2009 The New York Times melaporkan bahwa presiden yang baru terpilih, setelah bekerja sebagai pengorganisir komunitas di Chicago, telah menemukan banyak inspirasi dalam sejarah Martin Luther King Jr. dan Gerakan Hak Sipil dari penulis dan sejarawan Taylor Branch, Parting the Waters: America in the King Years, 1954-63. Buku pertama dalam trilogi epik Branch, Parting the Waters memenangkan Penghargaan Pulitzer untuk Sejarah pada tahun 1989 dan mencatat peristiwa-peristiwa penting Pergerakan Hak Sipil seperti boikot bus Montgomery, Freedom Rides pada tahun 1961 dan kampanye Birmingham tahun 1963.

Gilead, Marilynne Robinson

Bacaan favorit lainnya dari Presiden Obama adalah buku Gilead tahun 2004 dari penulis Amerika Marilynne Robinson, novel keduanya setelah debutnya, Housekeeping, pada tahun 1980. Ditulis sebagai surat dari John Ames, seorang pendeta tua di kota kecil di Iowa dari judul buku tersebut, kepada anak laki-laki muda, Gilead mencatat kehidupannya dan ayah serta kakeknya juga disebut John Ames dan juga pendeta dalam kisah lintas generasi yang berlangsung dari Perang Saudara Amerika hingga abad ke-20. Gilead juga menjadi favorit para kritikus, memenangkan Penghargaan Lingkaran Kritikus Buku Nasional 2004 dalam fiksi dan Penghargaan Pulitzer untuk Fiksi pada 2005.

Self-Reliance, Ralph Waldo Emerson

Esai, filsuf, dan penyair kelahiran Boston, Ralph Waldo Emerson, Self-Reliance tahun 1841 di mana Emerson memaparkan pemikirannya tentang pentingnya individualisme, ketidaksesuaian, dan kemerdekaan secara luas dianggap sebagai teks terpenting dari gerakan transendentalisme Amerika abad ke-19. Presiden Obama jelas merupakan penggemar filosofi ini, keduanya merujuk pada pentingnya kemandirian dalam pidato kemenangan pemilu 2008 dan mencerminkan salah satu kutipan Emerson yang paling terkenal ‘konsistensi yang bodoh adalah hobgoblin yang berpikiran kecil’ pada konferensi pers setelahnya KTT Amerika Ketujuh tahun 2015.

For Whom the Bell Tolls, Ernest Hemingway

Diterbitkan pada tahun 1940, novel bertema Perang Saudara Spanyol karya Ernest Hemingway, For Whom the Bell Tolls hari ini dianggap sebagai salah satu karya terbaiknya, di atas sana dengan The Sun Juga Rises dan The Old Man and the Sea, dan novel klasik tersebut tentu saja membuat bumi bergerak untuk Obama dalam sebuah wawancara dengan salah satu pendiri Rolling Stone Jann Wenner selama kampanyenya tahun 2008, calon presiden tersebut menyatakan bahwa itu adalah salah satu buku yang paling menginspirasinya. Lucunya, itu juga novel favorit mantan saingan Obama dari Partai Republik John McCain, yang dalam wawancara radio publik tahun 2012 mengatakan tentang protagonis For Whom the Bell Tolls.

The Golden Notebook, Doris Lessing

Novel 1962 pemenang Hadiah Nobel Doris Lessing The Golden Notebook digambarkan sebagai karya almarhum penulis Inggris yang paling ambisius dan menceritakan kisah luas yang dibuat dari berbagai buku catatan protagonisnya Anna Wulf – buku catatan hitam menceritakan tentang karier menulis profesional Anna, buku catatan merah berkaitan dengan politik, buku catatan biru berfungsi sebagai buku harian dan buku catatan kuning menceritakan emosi dan pengalamannya. Meskipun Lessing tampaknya menghindari pelabelan The Golden Notebook sebagai novel feminis, pengelompokan kehidupan Anna melalui buku catatannya dan pembagian kerja, politik, dan seks jelas menggemakan kekhawatiran feminis – mungkin merupakan inspirasi di balik sikap progresif Obama pada isu-isu seperti hak aborsi dan kesadaran kekerasan seksual .

Invisible Man, Ralph Ellison

Novel debut Ralph Ellison, Invisible Man, mengikuti naratornya, seorang pemuda kulit hitam tanpa nama, dari masa mudanya di Selatan hingga masa kuliahnya dan hingga Harlem tahun 1930-an di mana ia menjadi juru bicara utama sebuah organisasi politik, Persaudaraan. Ketika diterbitkan, buku itu langsung sukses, memenangkan Penghargaan Buku Nasional 1953 dan menetapkan Ellison sebagai salah satu penulis terpenting dalam sastra Amerika abad ke-20. Presiden Obama telah mengutip Invisible Man sebagai bacaan favorit selama masa mudanya dan seperti yang dicatat The New York Times – seperti Lessing’s The Golden Notebook dan Morrison’s Song of Solomon ada tema umum tentang perjuangan identitas di banyak buku paling disukai Obama.

Team of Rivals: The Political Genius of Abraham Lincoln, Doris Kearns Goodwin

Penulis dan sejarawan Amerika Doris Kearns Goodwin’s Team of Rivals: The Political Genius of Abraham Lincoln dipuji sebagai salah satu biografi Lincoln yang paling menarik dan mendalam yang ditulis hingga saat ini – bahkan dianugerahi Lincoln Prize 2006, penghargaan tahunan yang mengakui keteladanan karya ilmiah tentang Abraham Lincoln dan era Perang Saudara Amerika. Sering dikatakan bahwa membaca biografi Goodwin yang terkenal, dan pemilihan mantan rival politik Lincoln sebagai anggota kabinet, memengaruhi keputusan Obama untuk menunjuk mantan saingan Demokratnya Hillary Clinton sebagai Menteri Luar Negeri setelah pemilihannya tahun 2008.

Where the Wild Things Are, Maurice Sendak

Buku anak-anak klasik Maurice Sendak Where the Wild Things Are, kisah Max dan petualangannya di sebuah pulau misterius disukai oleh anak-anak dan orang dewasa, termasuk Presiden Obama. Tidak hanya Obama, yang saat itu menjadi Senat Negara Bagian Illinois, menyatakan selama konferensi Asosiasi Perpustakaan Amerika 2005 bahwa Where the Wild Things Are adalah favoritnya, presiden juga telah membaca buku itu beberapa kali selama bertahun-tahun.