Buku Untuk Dibaca Sebelum Mengunjungi Italia
Editorialtria

Buku Untuk Dibaca Sebelum Mengunjungi Italia

Buku Untuk Dibaca Sebelum Mengunjungi Italia – Italia telah menginspirasi para pemikir kreatif selama ribuan tahun, para seniman telah melukis keajaibannya, membuat film di jalan-jalannya yang sepi, dan menulis buku-buku yang menyampaikan pemandangan dari negara yang kaya dan indah secara historis ini. Salurkan keinginan berkelana Anda dengan bacaan bagus ini yang akan mempersiapkan Anda untuk perjalanan Anda berikutnya ke Italia.

‘A Farewell to Arms’ oleh Ernest Hemingway (1929)

Italia di tahun terakhir Perang Dunia Pertama. Tokoh utamanya adalah Letnan Frederic Henry, seorang pengemudi ambulans muda Amerika yang bertugas di tentara Italia, yang bertemu dengan Catherine Barkley, seorang asisten perawat Inggris yang ditempatkan di pangkalan rumah sakit Inggris. Catherine rindu untuk melepaskan diri dari kesedihannya dari kematian tunangannya baru-baru ini, Henry rindu untuk melepaskan diri dari keadaan detasemen emosional dan mati rasa yang telah ditinggalkan oleh perang. Buku ini mengikuti evolusi romansa mereka dan perjalanan mereka melalui Italia. Ini membawa mereka dari pangkalan militer di pegunungan wilayah modern Trentino dan South Tyrol, melalui Milan, di mana Henry dirawat di rumah sakit, dan akhirnya pelarian dramatis melintasi Danau Maggiore ke ‘keamanan’ Swiss, di mana bab-bab terakhir dari cerita terungkap. Ini bukan teks pasifis, tapi novel ini secara tak terbantahkan membahas kesia-siaan perang. Semua karakter utamanya meragukan kemuliaan perang yang seharusnya dan membenci kehancurannya. Retret Italia diceritakan kembali dalam prosa pragmatis dan tanpa embel-embel khas Hemingway, yang berfungsi untuk mengungkap semua kebrutalan pertempuran dan irasionalitas yang ditimbulkannya pada orang-orang. Gagasan tentang kesetiaan dan pengabaian, yang dipertimbangkan dalam kaitannya dengan cinta dan politik, adalah tema utama lainnya. Karya sastra Amerika abad ke-20 yang sangat penting ini menceritakan kembali salah satu dari banyak narasi pribadi penting yang lahir dari Perang Dunia Pertama dengan cara yang jujur dan menyentuh. slot online

‘The Land Where Lemons Grow’ oleh Helena Atlee (2015)

Helena Atlee menjalin sejarah, resep, dan humor anekdot untuk menciptakan potret Italia yang menggugah dan kaya serta para imigran yang telah membentuknya. Ini perjalanan dari rumah lemon Danau Garda dan kebun buah chinotto Liguria ke taman dekoratif di Tuscan Villas, dan kemudian ke kebun bergamot wangi Calabria dan perkebunan lemon di Sisilia. Anda belajar tentang banyak pemilik historis dan kontemporer dari industri jeruk, mulai dari pedagang Yahudi ortodoks Mafia hingga Lubavitcher, serta pengalaman individu yang menghangatkan hati. Resep yang menonjolkan pencarian jeruk Atlee, membawa Anda ke kebun jeruk Italia yang bermandikan sinar matahari, dan membuat Anda melamun tentang duduk di bawah naungan pohon lemon yang mekar dan beraroma harum menikmati rasa tajam dan menyegarkan dari keluarga buah yang memesona ini. Buku ini mendapat pujian kritis, menerima tepuk tangan dari orang-orang seperti koki Yotam Ottolenghi dan kolumnis berkebun Financial Times Robin Lane Fox.

‘The Talented Mr. Ripley’ oleh Patricia Highsmith (1955)

Ini adalah thriller psikologis tentang kekuasaan, kekayaan, dan obsesi yang berlatar kota fiktif Mongibello, terinspirasi oleh Positano yang mewah di Pantai Amalfi. Protagonis dan anti-pahlawan, Tom Ripley, adalah manipulator ahli dan penipu kecil. Saat itu awal 1950-an, dan Tom adalah lulusan miskin yang tinggal di New York City ketika dia memanfaatkan peluang yang menghalangi jalannya: dia harus membujuk Dickie Greenleaf, putra seorang raja perkapalan yang kaya, untuk kembali ke Amerika dari Italia, di mana dia saat ini menjalani gaya hidup hedonis dan tidak fokus yang mengecewakan ayahnya. Dickie yang penuh gaya dan menawan ada di Mongibello bersama pacarnya yang glamor, Marge Sherwood. Dalam adaptasi film tahun 1999 yang terkenal dan indah, pasangan itu dimainkan oleh Jude Law dan Gwyneth Paltrow dan Tom yang maniak diperankan dengan cemerlang oleh Matt Damon. Setelah periode awal pesta pora di pantai cerah kota pelabuhan yang menawan, Marge menjadi curiga terhadap perilaku Tom, dan obsesinya yang tampak pada Dickie. Hal-hal dengan cepat terurai mengakibatkan pembunuhan di San Remo dan Tom menjalani kehidupan yang penuh tipu daya dan penipuan di Roma. Klimaks cerita menegangkan dalam bayang-bayang jalan-jalan sempit di Venesia, tetapi menguraikan akhir cerita akan merusak pembalik halaman yang cerdas dan menggoda ini.

‘My Brilliant Friend’ oleh Elena Ferrante

Serial terkenal penulis Italia Elena Ferrante, The Neapolitan Novels, telah menggemparkan dunia sastra. Awalnya diterbitkan dalam bahasa Italia, seri ini menjadi sangat sukses secara internasional ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, jarang terjadi pada penulis Italia. Novel-novel tersebut berlatar di Naples dan menceritakan persahabatan dua wanita, Elena dan Lila, dari masa muda hingga dewasa saat mereka tumbuh di tengah kemiskinan Napoli pasca-perang dan perubahan politik dan sosial yang terjadi di Italia selama tahun 60-an dan 70-an . Buku-bukunya mencakup banyak tema; termasuk konflik kelas, takdir yang dibentuk oleh lingkungan sosial seseorang, dan kecemburuan serta persaingan di antara teman wanita. Jika Anda membacanya, Anda akan membaca semuanya.