Buku Manga Jepang
Editorialtria

Buku Manga Jepang

Buku Manga Jepang – Manga adalah buku komik yang dibuat di Jepang menggunakan gaya menggambar karakter khusus mereka. Setiap orang di Jepang membaca manga; Ini adalah bentuk seni yang sangat populer yang menampilkan setiap genre yang dapat dibayangkan. Popularitas mereka di barat telah meningkat selama beberapa dekade terakhir. Manga tidak sama dengan anime, yang merupakan acara dan film animasi Jepang. Namun, banyak anime (acara animasi dari Jepang) yang diadaptasi dari sumber manga.

Manga modern (漫画) dapat didefinisikan sebagai komik yang sesuai dengan gaya Jepang yang berasal dari pertengahan tahun 1900-an. Popularitas manga di Jepang telah membengkak. Saat ini, ada industri manga dalam negeri yang sangat besar, dan semakin meningkat secara internasional. Di Jepang, orang dari jenis kelamin dan segala usia membaca manga. Misalnya, sangat umum untuk melihat pebisnis berjas membaca buku komik tebal di kereta komuter.

Rentang genre manga beragam, dengan konten mulai dari sejarah hingga fiksi ilmiah futuristik dan dari romansa remaja hingga tema mendalam tentang kehidupan. Komik secara garis besar dipisahkan menjadi empat kategori sesuai dengan target audiensnya: anak laki-laki, perempuan, remaja dan dewasa. Mereka biasanya dapat ditemukan di toko buku, toko buku, dan toko serba ada di seluruh Jepang. slot88

Serial manga mungkin menjadi cukup populer sehingga dibuat menjadi anime (ア ニ メ) – animasi gaya Jepang. Contoh anime terkenal dunia termasuk “Dragonball”, “Sailor Moon”, “Pokemon” dan “One Piece”. Tentu saja, skrip asli juga dapat ditulis untuk anime. Salah satu perusahaan produksi anime populer dengan gaya tersendiri adalah Studio Ghibli, yang telah menghasilkan karya-karya pemenang penghargaan seperti “My Neighbor Totoro” dan “Spirited Away”.

Industri manga sangat besar, dengan seri tertentu menyaingi bahkan raksasa buku komik seperti Spiderman dalam penjualan. Seniman di belahan dunia lain sangat terinspirasi oleh manga. Beberapa negara bahkan memiliki buku komik yang sangat dipengaruhi oleh manga sehingga membuat kategorinya sendiri. Beberapa contoh adalah “manhwas” di Korea Selatan dan “manhuas” di Cina.

Sejarah Manga

Asal muasal manga dapat ditelusuri kembali ke abad ke-12. Gulungan dari zaman itu menjadi dasar gaya membaca dari kanan ke kiri, yang digunakan di Jepang saat ini. Beberapa penulis berpendapat bahwa buku bergambar Jepang dari abad ke-18 adalah buku komik pertama yang dicetak di dunia. Buku komik dari Amerika Serikat memiliki pengaruh besar pada apa yang kemudian kita kenal sebagai manga. Selama pendudukan Jepang setelah Perang Dunia II, pengaruh budaya AS di Jepang tumbuh, dan film animasi oleh Disney merupakan faktor besar dalam mengembangkan gaya manga.

Selama periode pasca perang, manga, seperti yang kita kenal sekarang, mulai bermunculan. Tokoh paling menonjol di era itu adalah Osamu Tezuka yang karyanya masih mempengaruhi seniman hingga saat ini. Karya-karyanya juga diadaptasi menjadi pertunjukan animasi, terutama Astro Boy. Panel buku komiknya digambar secara dinamis, hampir seperti menonton pertunjukan animasi, dan gaya itu memengaruhi banyak seniman manga kemudian. Tokoh terkemuka lainnya adalah Machiko Hasegawa, dengan manganya Sazae-san. Dia fokus pada kehidupan sehari-hari sebagian besar karakter wanita, yang pada saat itu masih novel. Pada tahun 1969, sekelompok seniman wanita mulai menggambar manga yang ditujukan khusus untuk gadis dan wanita yang lebih muda. Jenis manga itu disebut manga shoujo.

Manga Di Luar Jepang

Manga mendapatkan popularitas di seluruh Eropa sejak tahun 1970-an sejak anime disiarkan di Prancis dan Italia saat itu. Tradisi membaca manga di negara-negara tersebut semakin kuat selama bertahun-tahun. Pasar AS mulai membuka diri terhadap manga setelah acara dan film animasi Jepang (anime) semakin populer. Anime lebih mudah diakses oleh penonton Amerika. Selama 1980-an, terjemahan manga pertama mulai muncul di Amerika Serikat. Salah satu publikasi paling awal adalah Barefoot Gen, dari penulis Keiji Nakazawa. Manga itu bercerita tentang bom atom di Hiroshima. Setelah karya animasi yang lebih populer seperti Akira, Dragon Ball Z, dan Sailor Moon mulai meninggalkan jejak mereka di tanah Amerika pada awal 90-an, manga mulai mendapatkan popularitas juga.

Tahun 90-an juga melihat penerbit Jepang mencoba mengejar pasar AS secara aktif. Salah satu film yang membantu manga mendapatkan penonton yang lebih besar adalah Ghost In The Shell dari tahun 1995. Itu adalah adaptasi dari manga, dan baik film maupun materi sumbernya menjadi sangat populer di kalangan penggemar Amerika. Semakin banyak penerbit manga barat mulai menerjemahkan manga saat itu, seperti Viz dan Tokyopop. Penerbit buku komik Dark Horse membuka anak manga mereka yang disebut Dark Horse Manga.

Paruh kedua tahun 1990-an melihat peningkatan popularitas manga shounen, yang berarti buku komik yang ditujukan untuk remaja dan remaja laki-laki. Serial seperti Naruto, Bleach, dan One Piece menjadi fenomena global. One Piece sangat penting karena masih diterbitkan dan merupakan manga terlaris di dunia.

Apa yang Membuat Manga Spesial

Manga berbagi gaya seninya dengan anime, karakternya memiliki mata besar dan potongan rambut runcing besar, yang membantu membedakannya dengan lebih baik. Manga diterbitkan dalam warna hitam dan putih, berbeda dengan buku komik barat yang kebanyakan berwarna. Alasan utamanya adalah karena manga digambar oleh satu orang dan diterbitkan setiap minggu. Mewarnai mereka akan memakan banyak waktu. Bab manga diterbitkan di berbagai majalah mingguan dan kemudian dikumpulkan dalam volume.

Ada banyak genre yang ada di dunia manga, hampir semuanya bisa Anda bayangkan. Itulah mengapa audiens target mereka kebanyakan mengklasifikasikan mereka. Ada total lima kelompok besar. Kita bisa mulai dengan shounen dan shoujo. Manga Shounen ditujukan untuk anak laki-laki dan sering kali dikemas dengan aksi dan penuh petualangan dengan beberapa elemen komedi. Manga Shoujo yang ditujukan untuk anak perempuan sering kali melibatkan romansa dan kehidupan sehari-hari, meski tidak menghindar dari aksi dan petualangan juga. Manga Seinen ditujukan untuk pria dan berurusan dengan tema dewasa, drama, kekerasan, dan bahkan materi seksual eksplisit. Josei ditulis untuk wanita dan berurusan dengan tema yang lebih dewasa daripada manga shoujo. Ini sering berhubungan dengan hubungan tetapi dari pandangan orang dewasa. Terakhir, kodomo adalah manga untuk anak kecil.

Popularitas manga dan anime di Jepang telah menyebabkan berdirinya banyak atraksi dan tempat menarik terkait. Di Tokyo, beberapa acara komik terbesar di dunia diadakan setiap tahun.

Kafe Manga (Manga Kissa)

Kafe manga adalah tempat di mana pelanggan dapat membaca dari perpustakaan manga untuk waktu tertentu dengan biaya yang sesuai. Para tamu bebas meminjam dan mengembalikan buku sebanyak yang mereka inginkan dalam batas waktu. Banyak kafe manga juga mengalokasikan kompartemen individu, menawarkan privasi kepada para tamu untuk kesenangan membaca mereka.

Kafe manga dapat ditemukan di hampir semua pusat kota besar, biasanya terletak di dekat stasiun kereta. Kota-kota besar seperti Tokyo dan Osaka memiliki banyak tempat seperti itu. Banyak dari mereka menawarkan minuman non-alkohol sepuasnya dan berfungsi ganda sebagai kafe internet. Biayanya biasanya sekitar 300 yen per 30 menit, tetapi sebagian besar menawarkan paket seperti tiga jam dengan harga sekitar 1000 yen.